Selasa, 28 Februari 2012

Pandua Instalasi Sistem Operasi Windows 7 dan UBUNTU LINUX

Ini adalah bagian terakhir dariartikel Panduan Instalasi Sistem Operasi Windows 7 dan Ubuntu Linux. Baca bagian awal disini

Prosedur Instalasi

1. Windows 7 dan Ubuntu :Booting ke media installer
Untuk mengatur agar komputer booting langsung dari drive dimana installer OS anda tempatkan, masuklah ke BIOS. Cara untuk masuk ke BIOS beragam tergantung dari tipe motherboard dan merek komputer. Umumnya dengan menekan tombol DEL saat komputer baru dihidupkan

tekan tombol DEL untuk masuk ke BIOS



Kemudian aturlah urutan booting (booting sequence) agar meload drive DVD/CD dimana installer berada. Tergantung jenis motherboard, biasanya setting untuk mengatur boot sequence ada pada bagian 'Advanced Bios Features'. Gunakan tombol Page Up/Page Down atau tombol +/- tergantung jenis BIOS

Mengatur urutan boot (booting sequece)

Umumnya komputer yang dibuat diatas tahun 2007 memiliki kemampuan untuk mengatur urutan booting tanpa harus masuk ke BIOS. Pilihannya tergantung pada masing-masing merek komputer. Segera setelah komputer dihidupkan, tekan tombol F2 atau F8 sesuai dengan keterangan yang tertera dilayar ketika booting. Aturlah agar komputer booting pertama kali melalui Drive DVD atau CD dimana installer anda tempatkan.

Setelah itu pilih Save and Exit (F10) untuk menyimpan perubahan dan restart. Pilih 'Yes' jika ditanya apakah ingin menyimpan perubahan.

2. Installation Screen : Tampilan awal proses instalasi

Tampilan awal instalasi Windows 7
Tampilan awal instalasi Ubuntu

Windows 7 : anjuranku biarkan saja setting default dan langsung saja tekan tombol Next, kemudian klik tombol 'Install Now', setujui License Terms dengan mengklik 'I accept license terms' lalu klik Next. Pilih 'Custom' pada pilihan 'Which type ofinstallation do you want?' untuk menginstal.
Ubuntu : klik Install Ubuntu

3. Mengatur Partisi
Partisi adalah pembagian harddisk menjadi beberapa bagian. Selalu ingat untuk memisahkan partisi untuk sistem operasi dengan partisi untuk data. Keuntungan untuk membagi partisi sesuai peruntukannya adalah jika kelak terjadi kerusakan pada sistem operasi, data-data penting yang kita miliki tidak ikut rusak. Jadi selalu bedakan partisi untuk sistem dengan partisi untuk data.

Pada instalasi Windows 7 maupun Ubuntu, masing-masing sistem operasi memiliki utitily bawaan untuk mempartisi harddisk.

Windows 7 : Jika komputer anda belum di partisi, anda hanya akan melihat satu harddisk, biasanya drive C. Anda bisa langsung menginstal di drive C dan membuat partisi setelahnya. Versi Windows 7 professional hingga Ultimate menyediakan tool untuk mempartisi harddisk setelah instalasi. Di internet juga banyak tersedia software gratisan untuk mempartisi harddisk. Kapan-kapan akan saya ulas, janji :)

Anda juga bisa mencoba pilihan 'Drive Option' untuk membuat partisi sekaligus memformatnya. Perhatian : saya anjurkan pilihan ini jika anda memiliki harddisk yang sama sekali kosong atau  berisi data yang boleh dihapus. Anda tidak perlu khawatir, baca baik-baik keterangan yang diberikan (punya kamus bhs inggris kan?) anda pasti memahaminya. Ingat sebaiknya persiapkan 1 partisi harddisk untuk sistem operasi saja (biasanya drive C) dan 1 partisi harddisk untuk penyimpanan data.

Tipe file system yang dianjurkan adalah NTFS atau WinFS

Ubuntu : Yang harus diingat dalam pengaturan partisi di Linux manapun (termasuk Ubuntu) adalah menyiapkan 1 partisi untuk sistem operasi dan 1 partisi untuk swapkemudian 1 partisi untuk penyimpanan data. Partisi swap digunakan Linux sebagaivirtual memory saat memory utama (RAM) telah habis terpakai. Keberadaan partisi swap ini vital untuk mendukung kinerja dari sistem operasi linux. Anda dengan mudah membuat partisi swap di linux dengan memilih tipe filesystem 'Swap' pada saat proses instalasi.

Susunan partisi yang dianjurkan adalah :
  1. Partisi pertama diformat dengan tipe file system Ext3 dan tandai sebagai /boot dengan ukuran minimal 10 Gb - diperuntukkan untuk sistem operasi
  2. Partisi kedua diformat dengan tipe file system Swap dengan ukuran minimal 1 Gb - diperuntukkan untuk Swap
  3. Partisi ketiga diformat dengan tipe file Ext3 (jika sebelumnya sudah berformat NTFS atau WinFS, tidak perlu diformat ulang, karena Ubuntu tetap bisa membacanya) - diperuntukkan sebagai penyimpanan data
3. Selanjutnya... 

Bagian yang paling kritis yaitu mengatur partisi sudah kita lewati. Kini saatnya melanjutkan proses instalasi OS. Tekan tombol Next atau Continue. Anda akan diminta menentukan nama komputer, cari yang keren, nama pengguna dan password.

Sangat dianjurkan untuk menggunakan password pada Sistem Operasi sebagai langkah awal melindungi komputer dari tangan-tangan jahil. Jadi, pastikan jangan mengosongkan kolom password.

Proses selanjutnya adalah menunggu hingga proses instalasi selesai. Terakhir anda akan diminta untuk restart untuk menyelesaikan proses instalasi. Selesai!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar